PENERAPAN METODE DRILL UNTUK MENINGKATKAN PEMAHAMAN SISWA

PADA PEMBELAJARAN MATEMATIKA TENTANG FPB DAN KPK

BAGI SISWA KELAS V SDN 1 NGRONGGAH TAHUN 2014/2015

Endang Sulastri

Guru SDN 1 Ngronggah Kecamatan Kunduran

ABSTRAK

Penelitian Tindakan Kelas ini bertujuan untuk meningkatkan tingkat pemahaman siswa pada mata pelajaran matematika khususnya tentang FPB dan KPK melalui penerapan metode Drill bagi siswa kelas V SDN 1 Ngronggah pada semester 1 tahun pelajaran 2014/2015. Tempat penelitian tindakan kelas ini adalah SDN 1 Ngronggah Kecamatan Kunduran Kabupaten Blora pada kelas V dengan jumlah siswa 36 anak. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas dengan pelaksanaan tindakan sebanyak 2 siklus. Dalam pelaksanaan tindakan, dibagi dalam empat tahapan yaitu perencanaan tindakan, pelaksanaan tindakan, observasi tindakan, dan refleksi. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah observasi dan tes tertulis. Pengumpulan data diambil dari dokumentasi lembar observasi dan dokumentasi daftar nilai serta rekapitulasi hasil belajar yang dilakukan pada akhir pembelajaran. Untuk memvalidasi data yang dikumpulkan dibuat lembar observasi dan kisi-kisi soal ulangan. Hasil penelitian, pada kondisi awal nilai rata-rata 60,00. Dari KKM yang ditetapkan yaitu 70, jumlah siswa yang mampu memenuhi KKM sebanyak 13 siswa (36,11%). Pada siklus I, nilai rata-rata meningkat menjadi 69,72 dan jumlah siswa yang mampu memenuhi KKM menjadi 23 siswa (63,89%). Pada siklus II, nilai rata-rata kembali mengalami peningkatan menjadi 78,06 dan jumlah siswa yang memenuhi KKM menjadi 31 siswa (86,11%). Jadi dapat disimpulkan dalam penelitian tindakan kelas ini penerapan metode Drill dapat meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi FPB dan KPK pada siswa kelas V SDN 1 Ngronggah tahun pelajaran 2014/2015.

Kata Kunci : FPB, KPK, Metode Drill

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Pembelajaran di Sekolah Dasar (SD) secara umum sekarang ini belum berjalan sesuai dengan tujuan yang diharapkan. Hal ini terjadi karena berbagai faktor antara lain: kurikulum yang selalu berganti sebelum kurikulum yang lama selesai disosialisasikan, guru yang tidak sesuai dengan profesinya, siswa, media pembelajaran, sarana prasarana dan lain-lain. Agar pembelajaran dapat berlangsung secara efektif dan efisien diperlukan strategi yang tepat. Guru merupakan ujung tombak dalam pendidikan, tentunya mempunyai peranan penting dalam menerapkan strategi pembelajaran supaya menghasilkan pembelajaran yang maksimal. Untuk itu dibutuhkan seorang guru yang profesional, yaitu guru yang mampu merencanakan pembelajaran yang baik, memilih strategi dan metode mengajar yang tepat, memilih alat bantu mengajar yang tepat, mengelola kelas yang baik, mengevaluasi pembelajaran, dan dapat menemukan dan mengatasi kesulitan belajar yang dihadapi.

Proses belajar mengajar dikatakan berhasil jika guru mampu mengubah sikap, tingkah laku dan pengetahuan anak. Dari segi pengetahuan anak dikatakan berhasil jika siswa mampu menguasai materi yang disampaikan oleh guru. Anak minimal mampu mencapai nilai sesuai dengan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) yang ditetapkan oleh pihak sekolah. Karena KKM yang ditetapkan di SDN 1 Ngronggah untuk mata pelajaran matematika kelas V adalah 70, maka siswa SDN 1 Ngronggah Kecamatan Kunduran minimal harus mendapat nilai 70 jika ingin belajarnya dikatakan tuntas.

Setelah mengadakan refleksi diri terhadap pembelajaran matematika yang ada di kelas V SDN 1 Ngronggah, ternyata banyak dijumpai kekurangan. Hal ini dapat dilihat ketika guru menyampaikan materi tentang FPB dan KPK, dari 36 siswa yang mendapatkan nilai diatas KKM  hanya 13 anak. Sedangkan rata-rata kelasnya juga masih di bawah KKM yaitu hanya 60,00.

Untuk mengatasi permasalahan di atas, penulis berusaha melakukan Penelitian Tindakan Kelas, dengan harapan hasil belajar matematika siswa kelas V SDN 1 Ngronggah dapat ditingkatkan. Tindakan yang akan diberikan dalam penelitian ini sebagai langkah meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi FPB dan KPK adalah penerapan metode Drill. Dengan metode Drill siswa dilatih secara berulang-ulang menyelesaikan berbagai soal. Pengerjaan soal dengan bimbingan guru secara berulang-ulang akan membiasakan anak untuk menghadapi soal dengan materi sejenis. Akhirnya, peneliti menetapkan judul penelitian yaitu : “Penerapan Metode Drill Untuk Meningkatkan Pemahaman Siswa Pada Pembelajaran Matematika Tentang FPB Dan KPK Pada Siswa Kelas V SDN 1 Ngronggah Tahun 2014/2015”.

Rumusan Masalah

Dari identifikasi dan analisis masalah pembelajaran, rumusan masalah dalam penelitian ini adalah “Apakah metode Drill dapat meningkatkan pemahaman siswa mata pelajaran matematika tentang FPB dan KPK pada siswa Kelas V SDN 1 Ngronggah tahun pelajaran 2014/2015?”

Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah meningkatkan hasil belajar matematika tentang FPB dab KPK pada siswa kelas V SDN 1 Ngronggah tahun pelajaran 2014/2015 melalui penerapan metode Drill.

Manfaat Penelitian

1. Manfaat bagi Guru

a. Meningkatkan proses pembelajaran yang dilaksanakan guru dikelas

b. Mengetahui kelebihan dan kekurangan guru dalam mengajar

c. Membantu guru mengatasi permasalahan dalam pembelajaran,

d. Sebagai perbandingan guru dalam melakukan perbaikan pembelajaran khususnya mata pelajaran matematika tentang FPB dan KPK.

e. Menjadikan guru lebih percaya diri dalam proses pembelajaran.

2. Manfaat bagi Siswa

a. Meningkatkan proses/hasil belajar siswa

b. Tumbuhnya motivasi siswa alam proses pembelajaran

c. Tumbuhnya sikap kerja sama dan saling menghargai antar teman.

3. Manfaat bagi Institusi

a. Sekolah yang berhasil mendorong terjadinya inovasi pada diri para gurunya, telah berhasil pula meningkatkan kualitas sekolah tersebut

b. Hubungan kolegial yang sehat yang tumbuh dari rasa saling membutuhkan akan menumbuhkan iklim kerja sama yang kondusif untuk memajukan sekolah;

c. Berbagai strategi dan teknik dapat dihasilkan dari sekolah ini untuk disebarluaskan ke sekolah lain

d. Membantu sekolah untuk berkembang karena adanya peningkatan/kemajuan bagi guru dan pendidikan di sekolah tersebut.

KAJIAN PUSTAKA

Landasan Teori

Pengertian FPB dan KPK

FPB (Faktor Persekutuan Terbesar) adalah faktor persekutuan yang paling besar dari bilangan-bilangan tersebut. Atau dengan istilah lain bahwa FPB dari suatu bilangan adalah bilangan yang paling besar yang dapat membagi bilangan-bilangan tersebut dengan hasil bulat. Masalah FPB merupakan masalah yang komplek, karena ada beberapa materi prasyarat yang harus dikuasai anak sehingga dapat mencari FPB dengan cara faktorisasi prima.

Kelipatan Persekutuan Terkecil (KPK) adalah bilangan kelipatan persekutuan yang paling kecil dari 2 bilangan atau lebih. Jadi KPK merupakan suatu bilangan yang merupakan kelipatan dari dua atau lebih bilangan tersebut, tetapi bilangan tersebut adalah bilangan kelipatan paling kecil.

Pengertian Strategi dan Metode Pembelajaran

Strategi bermakna sebagai rencana yang cermat mengenai kegiatan untuk mencapai sasaran khusus. Didalam proses pembelajaran guru harus memiliki strategi agar siswa dapat mencapai tujuan pembelajaran dengan baik. Salah satu dari unsur strategi pembelajaran adalah menguasai teknik-teknik penyajian atau metode mengajar (Djamarah, 2002 : 39).

Metode adalah cara kerja yang bersistem untuk memudahkan pelaksanaan suatu kegiatan guna mencapai tujuan yang ditentukan. Sedangkan metode pembelajaran adalah cara kerja yang bersistem untuk memudahkan pelaksanaan suatu pembelajaran guna mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditentukan.

Adapun ciri-ciri metode mengajar yang baik adalah : (1) mengundang rasa ingin tahu murid;(2) menantang murid untuk belajar; (3) mengaktifkan mental, fisik dan psikis murid; (4) memudahkan guru; (5) mengembangkan kreativitas murid, dan (6) mengembangkan pemahaman murid terhadap materi yang dipelajari.

Berdasarkan karakteristik siswa di SDN 1 Ngronggah dan karakteristik materi pembelajaran FPB dan KPK, penulis menggunakan metode drill atau latihan berulang untuk meningkatkan pemahaman anak dalam meguasai materi FPB dan KPK.

Teori Belajar yang mendukung Pembelajaran Matematika

Dalam melaksanakan pembelajaran di SD, banyak teori belajar yang dapat digunakan sebagi acuan. Pemikiran teori belajar ini, tentu saja disesuaikan dengan kebutuhan siswa dan materi yang akan disampaikan.

Menurut Edward I, Thorndike (1874 – 1949) yang dikenal dengan teori latihan (Drill Theori). Dalam teori ini menyatakan bahwa pada hakikatnya belajar merupakan proses pembentukan hubungan stimulus dan respon. Ikatan stimulus (soal) dan respon (jawab) bisa dicapai oleh siswa dengan latihan ulang (drill).

Menurut Hoover (Wisnubrata, 1990) mengungkapkan bahwa experintal learning terjadi apabila siswa secara pribadi bertanggung jawab atas proses pengetahuan, keterampilan dan/sikap dalam situasi belajar yang ditandai olah taraf keterlibatan sangat aktif, baik secara kognitif, efektif, maupun psikomotorik. Definisi tersebut mengandung empat syarat : (1) siswa mempunyai tanggung jawab pribadi untuk belajar apa yang ingin dicapai; (2) lebih hanya sekedar melibatkan proses-proses kognitif; (3) tujuan belajarnya meliputi aspek keterampilan dan aspek afektif, disamping tujuan yang sifatnya tradisional, yaitu mengembangkan pengetahuan; (4) bagaimanapun juga siswa itu aktif dalam proses belajar baik secara fisik maupun secara psikologis.

Menurut Engen (1949) mengatakan bahwa dalam situasi yang bermakna selalu terdapat tiga usur yaitu: (1) ada suatu kejadian (event), benda (object) atau tindakan (action); (2) adanya simbol (lambang/notasi/gambar) yang digunakan sebagai persyaratan yang mewakili unsur pertama di atas; (3) adanya individu yang menafsirkan simbol-simbol mengacu kepada unsur pertama di atas.

Metode Drill dan Latihan

Menurut Houston metode mengajar yang efektif untuk pembelajaran siswa sekolah dasar adalah metode drill dan latihan. Drill adalah penyampaian pelajaran melalui pengulagan atau repetisi sampai bahan itu dikuasai anak. (Winataputra, 2003). Dengan metode latihan atau drill, siswa akan banyak berlatih keterampilan dalam mencari FPB dan KPK sehingga semakin lama mereka akan semakin mahir.

Kerangka Berpikir

Pada awal pembelajaran siswa belum dapat mengubah menentukan FPB dan KPK, terbukti dengan hasil evaluasi, nilai ketuntasan belajar hanya masih banyak yang belum mencapai KKM yang ditentukan. Penggunaan metode drill bertujuan untuk melatih siswa terampil dalam mencari FPB dan KPK, sehingga membantu siswa untuk menyelesaikan masalah dalam soal. Penulis berharap dalam pembelajaran Matematika dengan kompetensi dasar menentukan FPB dan KPK suatu bilangan dengan menggunakan metode drill akan membantu kemampuan siswa dalam memahami konsep sehingga hasil belajar meningkat.

Hipotesis Tindakan

Berdasarkan landasan teoritis dan kerangka berpikir, hipotesis dalam penelitian tindakan kelas ini adalah penggunaan metode drill dapat meningkatkan pemahaman siswa tentang FPB dan KPK pada siswa kelas V SDN 1 Ngronggah tahun pelajaran 2014/2015.

METODOLOGI PENELITIAN

Penelitian ini dilaksanakan di SDN 1 Ngronggah Kecamatan Kunduran Kabupaten Blora. Penelitian dilaksanakan selama 5 bulan mulai Agustus sampai dengan bulan Desember 2014. Waktu penelitian dilaksanakan pada semester 1 tahun pelajaran 2014/2015 karena materi FPB dan KPK diberikan pada semester 1. Subjek dari penelitian ini adalah siswa kelas V SDN 1 Ngronggah pada tahun pelajaran 2014/2015 yang berjumlah 15 anak

Dalam penelitian ini teknik pengumpulan data yang digunakan adalah observasi, angket, dan tes tertulis. Adapun alat untuk mendapatkan data tentang minat belajar matematika adalah lembar observasi, soal tes tertulis, dan angket minat siswa.

Pemahaman siswa terhadap materi FPB dan KPK pada siklus I dan pemahaman siswa terhadap materi FPB dan KPK pada siklus II dikumpulkan menggunakan observasi, angket, dan tes tertulis. Agar data yang diperoleh valid perlu divalidasi isinya dengan cara menyusun lembar observasi, angket dan kisi-kisi sebelum membuat butir soal.

Penelitian ini dilaksanakan dengan mengunakan metode penelitian tindakan kelas atau sering disebut dengan PTK. Untuk mengatasi permasalahan yang dijadikan objek penelitian, peneliti menetapkan pelaksanaan tindakan sebanyak dua tindakan dalam dua siklus. Adapun langkah-langkah dalam setiap siklus tindakan adalah perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi, dan refleksi.

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Hasil Penelitian

Pra Siklus

Data awal hasil belajar siswa atau disebut data kondisi awal adalah sebagai berikut :

Tabel Hasil Ulangan Pra Siklus

No

Nilai Ulangan

Jumlah Siswa

1.

40

5

2.

50

7

3.

60

11

4.

70

9

5.

80

4

Jumlah

36

Rata-rata

60,00

Tuntas

13

Tidak Tuntas

23

Dari 36 siswa, jumlah siswa yang mampu mencapai KKM yang ditetapkan(70) adalah 13 anak (36,11%). Sejumlah 23 anak (63,89%) tidak tuntas belajar. Rata-rata nilai ulangan adalah  60,00.

Siklus I

Siklus I dilaksanakan pada bulan September 2014. Pada siklus I ini peneliti menerapkan metode Drill dalam pembelajaran dengan harapan siswa terbiasa menghadapi berbagai bentuk soal tentang FPB dan KPK. Hasil belajar matematika siswa setelah dilakukan tindakan terjadi peningkatan. Berikut ini tabel hasil belajar pada ulangan harian siklus I :

Tabel Hasil Ulangan Siklus I

No

Nilai Ulangan

Jumlah Siswa

1.

50

5

2.

60

8

3.

70

10

4.

80

9

5.

90

4

Jumlah

36

Rata-rata

69,72

Tuntas

23

Tidak Tuntas

13

Dari 36 siswa, setelah dilakukan ulangan harian di akhir pembelajaran siklus I, jumlah siswa yang mampu mencapai KKM yang ditetapkan adalah 23 anak (63,89%). Sejumlah 13 anak (36,11%) tidak tuntas belajar. Rata-rata nilai ulangan adalah  69,72.

Siklus II

Siklus II dilaksanakan pada bulan Oktober 2014. Pada siklus II peneliti masih menerapkan metode Drill dalam pembelajaran. Hasil belajar matematika siswa setelah dilakukan tindakan terjadi peningkatan. Berikut ini tabel hasil belajar pada ulangan harian siklus II :

Tabel Hasil Ulangan Siklus II

No

Nilai Ulangan

Jumlah Siswa

1.

60

5

2.

70

10

3.

80

11

4.

90

7

5.

100

3

Jumlah

36

Rata-rata

78,06

Tuntas

31

Tidak Tuntas

5

Dari 36 siswa, setelah dilakukan ulangan harian di akhir pembelajaran jumlah siswa yang mampu mencapai KKM yang ditetapkan adalah 31 anak (86,11%). Sejumlah 5 anak (13,89%) tidak tuntas belajar. Rata-rata nilai ulangan adalah  78,06.

Pembahasan

Dari deskripsi di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa penggunaan metode Drill mampu meningkatkan pemahaman siswa pada mata pelajaran matematika tentang FPB dan KPK. Tingkat pemahaman siswa yang semula sangat rendah menjadi sangat tinggi, terbukti dari hasil belajar siswa pada siklus I dan siklus II yang meningkat dibandingkan pra siklus yang belum menggunakan metode Drill. Ketuntasan belajar pada pembelajaran pra siklus adalah 36,11%. Setelah dilakukan tindakan pada siklus I dengan menerapkan metode Drill, ketuntasan belajar siswa meningkat menjadi 63,89%. Pada siklus II ketuntasan belajar siswa meningkat lagi menjadi 86,11%. Rata-rata ulangan harian siswa juga mengalami peningkatan. Pada pra siklus rata-rata ulangan harian siswa adalah 60,00. Pada siklus I meningkat menjadi 69,72 dan pada siklua II kembali meningkat menjadi 78,06.

PENUTUP

Simpulan

Dari hasil penelitian yang dikumpulkan pada pembelajaran pra siklus, siklus I, dan siklus II dapat disimpulkan bahwa penerapan metode Drill mampu meningkatkan pemahaman siswa pada mata pelajaran matematika tentang FPB dan KPK bagi siswa kelas V SDN 1 Ngronggah Kecamatan Kunduran Kabupaten Blora pada semester 1 tahun pelajaran 2014/2015.

Saran

Disarankan kepada siswa untuk turut aktif dalam pembelajaran, terutama ketika guru sedang menerapkan metode pembelajaran yang inovatif dengan harapan hasil belajar yang diraih dapat meningkat. Dengan berhasilnya penelitian ini, disarankan kepada teman-teman guru untuk turut serta menerapkan metode-metode pembelajaran yang disesuaikan dengan materi pelajaran yang akan disampaikan. Pihak sekolah diharapkan selalu membantu apabila ada guru yang berinisiatif melakukan penelitian tindakan kelas serta memberikan apresiasi positif karena akan mampu meningkatnya kualitas pendidikan di sekolah. Kepada pihak perpustakaan diharapkan dapat menyimpan laporan hasil penelitian tindakan kelas ini agar nantinya dapat dijadikan sebagai bahan referensi guru lain dalam melakukan penelitian tindakan kelas.

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi, dkk. 2008. Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta: Bumi Aksara.

Djamarah, Syaiful Bahri dan Aswan Zain. 2002. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Rineka Cipta.

Karso, dkk. 1998. Pendidikan Matematika 1. Jakarta : Universitas Terbuka

Winataputra, S. Udin,dkk. 2003. Teori Belajar dan Pembelajaran. Jakarta Universitas Terbuka

Wisnubrata. 1983. Materi  Dasar  Pendidikan  Program  Bimbingan  Konseling. Jakarta  :  PT. Bumi Aksara